Ahad, 22 Disember 2013

BUKAN CINTA TERLARANG (BAB 5)




BAB 5

AIRINA berjalan dengan penuh semangat ke pejabatnya. Hari yang cerah, mood yang happy mesti masuk pejabat pun kena happylah kan. Fitri memandang Airina dengan pelik. Bukan patut dia pergi honeymoon ke? Apa sudah jadi?

Fitri masuk ke dalam bilik Airina tanpa mengetuk pintu terlebih dahulu.

“Ai, kenapa kau kerja hari ni?” selamba Fitri bertanya.

Airina yang sedang membalas mesej di I-Phonenya terkejut. Fitri ni memang pakar buat orang sakit jantunglah.

“Hmm..saja je nak datang office. Kenapa? Tak boleh ke?”

“Boleh. Tapi peliklah.”

Dahi Airina berlapis. Pelik? Pelik sebab apa pulak? Aku kahwin dia kata pelik, aku datang pejabat pun dia kata pelik! Macam-macamlah Fitri ni.

“ Pelik sebab apa pulak kali ni?”

“Ye lah, selalunya pengantin baru akan pergi honeymoon tapi kau ni tak pulak.”

“Malaslah nak pergi honeymoon. Buat bazir duit je. Kan honeymoon tu macam holiday je. Kalau nak honeymoon tu lain-lain harikan boleh.” Balas Airina selamba.

“Hmm..tapi Aryan tak marah ke?” tanya Fitri.

“Dia tak marah punya.” Balas Airina selamba. Dia teringat kejadian pagi tadi. Perang dunia kedua antara dia dan Aryan meletus dan akhirnya dia menang.








“SAYA tak nak pergi honeymoon, saya nak pergi office pagi ni.” bantah Airina.

“Alaa..apa salahnya kita pergi honeymoon. Boleh release tension. Mama cakap kau ni kuat bekerja sampai tak rehat. Kau ni memang tak jaga kesihatan dirikan.” Tempelak Aryan.

Airina memandang Aryan dengan wajah yang pelik. Mamat ni kenapa tiba-tiba emotional pulak? Dan-dan lagi dia jadi prihatin. Ada udang di sebalik mi ke ni?

“ Suka hati sayalah nak sakit ke apa ke. Bukan awak punya urusan. Yang saya tahu sekarang ni, saya tak nak pergi honeymoon. Faham !!”

“Kalau aku tak nak dengar cakap kau, kau nak buat apa dengan aku.” Cabar Aryan.

Airina tersenyum sinis. “ Saya akan…” Airina tidak menghabiskan kata-katanya. Sebaliknya, dia mengambil sesuatu dalam laci meja solek.

“Saya akan tembak awak.” Serentak itu Airina mengacukan revolver ke arah Aryan.

Aryan tergamam. Alamak!! Mampus aku. Aryan menelan air liurnya yang bagai tersekat di keronkong.

“Oo..ok. Aku akan ikut cakap kau. Tapi tolong letak revolver tu.”

Airina mula menyimpan revolver itu dalam briefcasenya. “Huh..ingat berani sangat. Rupanya dalam hati ada taman.” Kutuk Airina.

“ Kau cakap apa tadi? Aku tak dengarlah? Dalam hati ada taman. Hello.. kau tu yang dalam hati ada taman.” Marah Aryan. ‘Ingat aku ni perempuan ke?’

“Oo..kutuk saya ye. Hmm..tak apa. Tak apa. Nak ni tak?” Airina menunjukkan revolvernya.

“Err..Ai, sorry erk. Janganlah macam tu.” Rayu Aryan. Sanggup dia runtuh ego dia sebab takut kalau-kalau Airina betul-betul tembak dia. Ikutkan hati sebenarnya dia tak takut langsung dengan revolver Airina kalau ada revolver di tangannya sekarang ni.

“Saya boleh maafkan awak dengan satu syarat.”

“Apa syaratnya?”

“Syaratnya, awak takkan paksa saya pergi honeymoon.”

Aryan mendengus. “ Lantak kaulah. Aku pun tak nak pergi sebenarnya.”

Hmm..good husband.” Puji Airina sinis. Aryan hanya mencebik. Nak perli akulah tu.






FITRI hanya ketawa. Hebat jugak penangan Airina sampai suami sendiri takut dekat dia.

“Hahaha..hebatlah kau ni Ai. Hanya acu pistol je, laki kau dah takut. Aku tabik springlah dengan kau.”

“Bukan pistollah. Revolver.” Airina membetulkan kata-kata Fitri.

“Alaa..samalah tu. Adik-beradik pistol jugakkan.”

“Hmm..” dengan malas Airina menjawab.

“Tapikan, pistol tu pistol mainankan? Takkanlah kau ada pistol betul pulak. Naya je kalau polis tahu ni.”

Airina tersentak dan hanya mengganguk lemah. 'Fuhh..nasib baik tak bocor rahsia gua. Kalau terbocor tadi, habis aku kena tidur dalam penjara. Airina memandang Fitri. Maaf Fit sebab tipu kau. Aku terpaksa.' desis Airina.


AIRINA memakirkan kereta Lamborghini Gallardo Spydernya di garaj Villa Dragon. Dia termenung seketika. ‘ Macam mana kalau orang tahu aku ni ketua Gold Dragon? Boleh ke semua orang terima? Lebih-lebih lagi mama dan papa. Boleh ke mereka terima yang anak mereka ni terlibat dengan kongsi gelap? Arghh!!

Tuk,tuk,tuk…

Airina tersentak. Dia melihat Aryan menyuruhnya keluar dari kereta. Airina mendengus kasar. ‘Ni lagi satu hal. Tak habis-habis nak ganggu hidup aku!’ rungut Airina.

Airina keluar dan menghempas pintu keretanya. Kalau rosak, tak payah baiki. Guna kereta Lamborghini yang lain. Untunglah, orang kayakan. Airina menyandarkan tubuh badannya di kereta. Dia memandang wajah kacak Aryan dengan rasa malas.

“Hmm..ada apa ni? Ganggu saya nak berangan je.”
“Aku tak halang kau nak berangan ke tak. Tapi masuklah villa dulu. Nanti ada orang culik kau ke, aku jugak yang susahkan?”

Airina mencebik. Sejak bila mamat poyo ni jadi prihatin terhadap isterinya ini? “Sejak bila awak jadi prihatin ni, Encik Aryan Wong? Hmm...?” tanya Airina sambil menjongketkan kening.

“Sejak aku kahwin dengan kau.” Bisik Aryan di tepi telinga Airina.

Airina mula berasa seram sejuk. Dia menjarakkan sedikit badannya dari badan Aryan. Takut!

“Err.. terima kasihlah ya, Encik Aryan kerana prihatin terhadap saya. Tapi rasanya tak perlu sampai macam ni sekali kot. Err...jom kita masuk. Dah lewat petang ni.” jawab Airina gagap. Saja dia berikan alasan sebegitu supaya dapat melarikan diri dari Aryan.

Aryan hanya tersengih. “Hai... baru sikit kena goda dah takut ke Airina? Kata tahan godaan lelaki. Ni baru sikit kena goda dah takut ke sayang?” saja Aryan mengusik. Suka melihat wajah isterinya yang menahan marah.

Airina hanya mendengus. Memang nak kena betullah mamat poyo ni. “Dahlah. Dari saya layan awak, baik saya masuk dan rehat. Lagi bagus.” Serentak itu Airina berlalu. Kalau dia ada lebih lama di situ, mesti lagi sakit hatinya.

Aryan memandang Airina yang semakin menjauh. Sudah lima bulan mereka kahwin, mungkin orang lain kata mereka ni pasangan sweet couple. Tapi, itu hanya lakonan semata-mata. Sejak mereka berkahwin ni, macam-macam hal berlaku. Ramai ex-girlfriends Aryan datang mengamuk dekat Airina, Airina yang tak habis-habis dengan balik lewat malam, Aryan dengan sikap egonya dan macam-macam lagilah yang berlaku.


Tapi lama-kelamaan, ada satu perasaan halus terbit dalam hati Aryan. Setiap kali dia memandang wajah Airina, ada rasa debaran di dadanya. Dia cuba menidakkan perasaan itu. Tapi, dia kalah buat kali pertama. Kalah dengan perasaan dengan dia sendiri. ‘Kenapa bila aku selalu dekat dengan kau, hati aku jadi tak keruan. Jangan cakap yang aku dah jatuh cinta dengan kau, Ai. Aku tak boleh jatuh cinta dengan kau. Sebab kau tu pembunuh abang aku. Pembunuh!!’







 * Sorry kalau tak best and sikit saja. ^_________^

















Catat Ulasan